SILAT ZIKIR PERANG

1. Jurus pertama SILAT ZIKIR PERANG: JURUS KESABARAN.

Surah al-Baqarah: 153:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

2. Jurus kedua SILAT ZIKIR PERANG: JURUS SIASAT

Surah al-Hujurāt: 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

3. Jurus ketiga SILAT ZIKIR PERANG: JURUS BERKUBU/BENTENG

Surah al-Kahfi: 97:

فَمَا اسْطَاعُوا أَن يَظْهَرُوهُ وَمَا اسْتَطَاعُوا لَهُ نَقْبًا

4. Jurus keempat SILAT ZIKIR PERANG: JURUS PENGELIRU

Surah al-Baqarah:171:

صُمٌّ بُكْمٌ عُمْيٌ فَهُمْ لَا يَعْقِلُونَ

Surah an-Nisa’: 157:

 وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَٰكِن شُبِّهَ لَهُمْ

5. Jurus kelima SILAT ZIKIR PERANG: JURUS TEMBAKAN GHAIB
Surah al-Jin:8:

مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا

Surah al-Jin:9:

يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَّصَدًا

Surah as-Shofāt:10:

فَأَتْبَعَهُ شِهَابٌ ثَاقِبٌ

Surah al-Hijr: 18:

فَأَتْبَعَهُ شِهَابٌ مُّبِينٌ

6. Jurus keenam SILAT ZIKIR PERANG: JURUS BUNUH GHAIB

Surah al-Anfāl:17:

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ رَمَىٰ

7. Jurus ketujuh (TERTINGGI) SILAT ZIKIR PERANG: JURUS KETAJAMAN MATAHATI LEBIH TAJAM DARI MATA PEDANG

Surah al-Najm:11:

مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ

8. Berzikir dengan ayat-ayat ini (99x) dengan  memulakan dari jurus pertama seterusnya hingga jurus tertinggi. Juga لا إله إلا الله + الله.  Bila dah sampai zauq. Ia akan bergerak sendiri. Saudara-saudari akan lihat keindahan dan keseniannya. TENTERA MUHAMMAD TELAH KEMBALI!

GERAK DAN GERAH

1. Mengikut Kamus Dewan 4; ‘gerak’ bermaksud ‘perpindahan tempat’ yang mana lawan bagi perkataan ini adalah ‘diam’, manakala ‘gerah’ bermaksud (1)(Jawa) berasa panas badan (kerana hari hendak hujan) (2)(Kelantan) kemalangan, kecelakaan, nahas. Maksud-maksud ini menjelaskan tentang perbahasan tajuk di atas yang saya akan kupas. Dalam gerak itu menyebabkan gerah tetapi jika diam pun gerah tetap datang walaupun kita di ‘benteng yang kukuh'[an-Nisa’:78] atau ketika tidur [az-Zumar:42]. Petanda-petanda ini adalah pengecualian kepada dalam ‘diam’ itu juga mempunyai gerah.

2. Gerak kita dari satu titik lokasi kepada titik destinasi yang lain adalah satu pergerakan yang mengundang gerah, sebahagiannya. Gerah di darat adalah nahas dan kemalangan. Begitu juga di langit, dasawarsa kini. Di laut akibat angin bertiup kencang dan ombak yang bergelora [Yunus:22] hingga menyebabkan kapal karam. Kita kelemasan.

3. Untuk bergerak dan mengelakkan gerah kita perlu ada ilmu-ilmu. Selain falak juga rasa dalam hati yang kita panggil ilham. Lihat tentang ‘zauq dan ilmu rasa’ di dalam: https://goo.gl/YniCwt . Adapun tentang pergerakan alam dalam ilmu falak telah dibahaskan dalam : https://goo.gl/vfb4Kc . Selain dari itu ialah mengesan alamat atau petunjuk dari pergerakan angin, kepada orang lelaki dengan berseluar atau berpelikat tetapi berbaju dan berdiri di pintu utama rumah. Kita dapat merasa gerah atau selamat untuk bergerak melalui hembusan angin ke dada kita di depan pintu rumah. Jika kita ingin bergerak pada keesokan harinya kita baring secara bergerak-gerak tubuh kaki dan tangan secara otomatik di atas pembaringan, seolah-olah jurus bagi mematikan gerah yang dilancarkan pada malam itu, untuk mematikan gerah yang dilancarkan pada malam itu. Cuba perhatikan sewaktu sebelum tidur. Kita juga dapat merasa ‘gelombang’ di bahagian kepala terutamanya sebelah kiri. Itu adalah gelombang dari jin lain dengan perantaraan gelombang qarin jin kita sebagai penerima. Jika kuat gelombangnya maka jin atau orang yang kita akan bertemu pada keesokan harinya adalah kuat.

4. Kita harus faham bahawa dalam perjalanan kita, kita menempuh alam-alam yang berbeza bergantung kepada kehendak-Nya. Ada orang merasakan mereka berada di Alam Zahir sedangkan mereka berada di Alam Ghaib. Sedangkan di Alam Ghaib itu syaitan-syaitan sedang menunggu! Di Alam Zahir mungkin kurang bahaya untuk gerah. Tetapi jika menempuh Alam Malakut, Jabarut, Yaqozoh dan lain-lain Alam Ghaib di situ banyak mudaratnya kerana energi-energi ghaib dan jin-jin samada ifrit, qarin jin atau khadam berfungsi dengan efektif kerana ia adalah Alam Penyamaran (Misal). Sukar untuk diketahui yang mana kawan dan yang mana lawan.

5) Kita lihat dari sudut kemalangan yang berlaku. Mengapakah berlaku pertembungan? Kenapa kita tidak bergerak lebih awal sikit atau lebih cepat sikit pergerakan kita agar tidak berlaku pertembungan? Atau bergerak lebih lewat sikit atau lebih perlahan sikit pergerakan kita agar tidak berlaku pertembungan? Pertembungan atau kemalangan semasa bergerak itu penuh makna. Jika ia berlaku di salah-satu Alam Ghaib maka ia mempunyai kaitan dengan apa yang kita lakukan di Alam Zahir. Begitu juga pertembungan atau kemalangan yang berlaku di Alam Zahir ia mempunyai kaitan dengan apa yang kita lakukan di Alam Ghaib. Energi seperti ‘ain memberi kesan kosentrasi kita semasa bergerak dan menempuh perjalanan.

6) Di dalam kitab-kitab lama terutama meramal nahas atau gerah secara pergerakan planet atau falaq. Namun bagi saya teknologi seperti ramalan cuaca dan horologi (jam), kita boleh kembangkan lagi ilmu orang-orang terdahulu tentang gerah dan gerah.

7)Pergerakan kita di Alam Ghaib dari satu titik lokasi ke titik destinasi yang lain adalah isra’ kecil, jika kita tidak berhati-hati maka ia penuh dengan gerah dari makhluk-makhluk yang ingin memberi gerah. Tetapi ia boleh berlaku kerana faktor-faktor semulajadi seperti yang disebut dalam [Yunus:22] iaitu dari ‘angin dan ombak’. Tetapi ini boleh dikesan samada secara ramalan cuaca atau ilmu rasa angin yang telah dinyatakan tadi. Dari situ kita bergerak samada lebih awal atau cepat sikit. Atau lebih lewat atau perlahan sikit bagi mengelak gerah sepanjang bergerak.

RAHSIA MIMPI SECARA YAQOZOH

1. Sebagaimana yang saya telah bincangkan bahawa mimpi itu ada dua kategori: (1) mimpi secara jasad sedang tidur (2) mimpi secara jasad masuk ke Alam Mimpi (Yaqozoh). Lihat:https://goo.gl/zyfWlc

2. Apa yang ingin saya bahaskan di sini ialah mimpi ketegori kedua ini. Sebenarnya untuk seseorang memahami tentang mimpi kategori kedua ini, seseorang itu haruslah memahami mimpi kategori pertama iaitu bagaimana ia berfungsi. Maka dari sini seseorang itu boleh memahami mimpi kategori kedua yang mana ia lebih rumit dan kompleks.

3. Nanti saya akan ringkaskan mimpi kategori pertama itu iaitu seseorang bermimpi ketika tidur di mana apa yang dia lihat atau rasa itu adalah perjalanan qarin jinnya ke Alam Mimpi atau Alam Sedar di tempat siang atau malam di mana-mana tempat di dunia ini. Manakala Alam Mimpi Yaqozoh pula ialah seseorang bermimpi jasad dan qarin jinnya merentas satu Alam Ghaib (Mimpi) seumpama Alam Zahir (Sedar) tetapi sebenarnya dia sedang merentas Alam Mimpi Yaqozoh. Yaqozoh itu bermaksud sedar kerana seseorang itu merempuh satu dimensi Alam Jaga (Yaqozoh) tetapi sebenarnya Alam Mimpi.

4) Sebagaimana mimpi kategori pertama seseorang itu melihat sesuatu itu secara perlambangan begitu juga Alam Mimpi Yaqozoh seseorang itu melihat sesuatu itu secara perlambangan. Bahkan af’al seseorang yang merentas Alam Mimpi Yaqozoh itu adalah perlambangan-perlambangan. Oleh kerana seseorang itu sedang bermimpi yaqozoh itu masuk dengan jasad dan qarin jinnya bersama maka dia boleh makan, minum, bertransaksi, kerja, beribadat dan lain-lain. Bahkan dia boleh membawa benda-benda dari Alam Mimpi Yaqozoh masuk ke dalam Alam Zahir. Tetapi dia harus mengetahui kaedah-kaedah pindahmilik tersebut. Iaitu secara redha-meredhai.

5) Sebagaimana juga apabila seseorang memasuki Alam Malakut dan Jabarut dan lain-lain alam begitu juga Alam Mimpi Yaqozoh watak-watak dan benda-benda adalah sama cuma dia berada di dimensi ghaib yang lain. Boleh jadi watak-watak dan benda-benda dalam Alam Mimpi Yaqozoh adalah qarin-qarin orang lain yang sedang bermimpi dan malaikat-malaikat atau jasad beserta qarin jin orang lain yang juga berjaya memasuki Alam Mimpi Yaqozoh. 

6) Oleh itu seseorang itu harus bijak mentafsir af’alnya di Alam Mimpi Yaqozoh kerana ia mempunyai kesan kepada dia di Alam Zahir. Seperti yang disebut sebelum ini bahawa di Alam Mimpi Yaqozoh mungkin qarin-qarin jin seseorang yang sedang bermimpi maka sifat af’al qarin-qarin jin tersebut adalah penuh makna dan maksud. Seperti biasa jin bersifat dan sensitif dengan perlambangan.

7) Timbul beberapa persoalan tentang Alam Mimpi Yaqozoh ini iaitu di manakah lokasinya? Jawapannya: ia merupakan suatu dimensi ghaib tetapi seakan bumi di Alam Zahir tetapi sebenarnya tidak. Dalil: [Surah Ibrahim: 48]. 

يَوْمَ تُبَدَّلُ الْأَرْضُ غَيْرَ الْأَرْضِ وَالسَّمَاوَاتُ وَبَرَزُوا لِلَّهِ الْوَاحِدِ الْقَهَّارِ

(Ingatlah) masa hari bumi ini diganti dengan yang lain, demikian juga langit; dan manusia semuanya keluar berhimpun mengadap Allah, Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa.

Ia bukanlah bumi dan langit di Alam Zahir ini tetapi bumi dan langit di dimensi lain. Bagaimana pula dengan masa? Sifat masa adalah RELATIF. Perlu diingatkan kepada orang yang berjaya memasuki Alam Mimpi Yaqozoh secara jasad dan qarin jinnya dia hendaklah mentafsir apa yang dilihatnya adalah betul dan benar. Bilakah seseorang itu boleh berpindah dari Alam Mimpi Yaqozoh ke Alam Zahir? Jawapannya: Di tempat mana dia meletakkan jasadnya untuk tidur. Apabila dia sedar dia mungkin memasuki Alam Zahir semula atau Alam-Alam Ghaib yang lain seperti Alam Malakut dan Jabarut dan lain-lain alam. Masa seperti yang selalu kita bincangkan ia adalah bersifat relatif. Masa lampau, sekarang dan akan datang bergerak secara rawak. Namun kesan-kesan dari af’al makhluk-makhluk adalah statik. Oleh itu jika seseorang merasakan dia berada pada masa SEKARANG tetapi jika dia bermimpi dalam kategori pertama dan kedua ia mungkin sesuatu di masa LAMPAU atau SEKARANG atau AKAN DATANG. Atau secara ketiga-tiga itu secara serentak!

8) Oleh itu adalah dinasihatkan kepada orang yang berjaya menembus dan merentas Alam Mimpi Yaqozoh secara jasad dan qarin jinnya serentak untuk mengoptimumkan minda dan bertindak melalui af’alnya secara terbaik dan bijaksana yang mungkin untuk kebaikan dirinya jua samada di dunia ini dan di akhirat nanti.

​KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MENGHADIRKAN KHADAM KOMUNIKASI

1. Semasa aku kecil dahulu, emak selalu mengingatkan aku tentang bunyi suara burung belatuk yang sedang membuat rumah pada batang kayu, di waktu malam berhampiran rumah kami di kampung.

2. Bunyinya seperti ini: https://youtu.be/7WnN6h_EYmA

3. Surah an-Namlu, Verse 22:
فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِن سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقِينٍ

Burung belatuk itu tidak lama ghaibnya selepas itu, lalu datang sambil berkata (kepada Nabi Sulaiman): “Aku dapat mengetahui secara meliputi akan perkara yang engkau tidak cukup mengetahuinya, dan aku datang kepadamu dari negeri Saba’ dengan membawa khabar berita yang diyakini kebenarannya.

4. Ia adalah khadam ayat, ataupun jelmaan jin. Ia juga khadam benda kerana ia menjaga alatan-alatan komunikasi seperti satelit dan mobil dll.

5. Seperti yang aku selalu kisahkan bahawa hanset aku ini bernama (1) Maharaja Komunikasi dan (2) Sang Belatuk.

6. Kadang-kadang khadam komunikasi ini menjelma dalam bentuk burung merpati di luar pejabat aku tingkat tiga. Aku berkomunikasi dengannya menggunakan qarin jin aku.

7. Khadamnya aku warisi dari Sulaiman a.s. Jika aku ingin menghadirkannya aku ratib Ayat 22 Surah an-Namlu itu.

8. Ada kala ia menjelma bentuk manusia mencari kes-kes dan projek-projek untuk aku serta paling penting maklumat-maklumat sulit, ibarat pengitip dan pencuri rahsia orang.

TAHQIQ TENTANG ZAUQ ATAU ILMU “RASA” DALAM KELOMPOK SUFI ORANG MELAYU

1. Zauq atau rasa yang dikenali kelompok sufi Melayu itu adalah sebenarnya ‘ilham’ dari malaikat kepada orang beriman, sebagaimana hadis Rasulullah s. a. w. dalam Sunan at-Tirmizi:

3256» حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو الأَحْوَصِ عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ عَنْ مُرَّةَ الْهَمْدَانِيِّ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ لِلشَّيْطَانِ لَمَّةً بِابْنِ آدَمَ وَلِلْمَلَكِ لَمَّةً فَأَمَّا لَمَّةُ الشَّيْطَانِ فَإِيعَادٌ بِالشَّرِّ وَتَكْذِيبٌ بِالْحَقِّ وَأَمَّا لَمَّةُ الْمَلَكِ فَإِيعَادٌ بِالْخَيْرِ وَتَصْدِيقٌ بِالْحَقِّ فَمَنْ وَجَدَ ذَلِكَ فَلْيَعْلَمْ أَنَّهُ مِنَ اللَّهِ فَلْيَحْمَدِ اللَّهَ وَمَنْ وَجَدَ الأُخْرَى فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ ثُمَّ قَرَأَ: {الشَّيْطَانُ يَعِدُكُمُ الْفَقْرَ وَيَأْمُرُكُمْ بِالْفَحْشَاءِ})).
قَالَ أَبُو عِيسَى: هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ وَهُوَ حَدِيثُ أَبِي الأَحْوَصِ لاَ نَعْلَمُهُ مَرْفُوعًا إِلاَّ مِنْ حَدِيثِ أَبِي الأَحْوَصِ.

Terjemahan: Dari Abdullah Bin Mas’ud berkata : Rasulullah s.a.w. bersabda:((Sesungguhnya bagi syaitan itu “lammah” bagi anak Adam, dan bagi malaikat “lammah” juga. Adapun “lammah” syaitan menjurus kepada keburukan dan mendustakan kebenaran. Adapun “lammah” malaikat menjurus kepada kebaikan dan membenarkan kebaikan. Barangsiapa mendapati itu maka hendaklah mengetahui bahawa ia datang dari Allah, maka bersyukurlah kepada Allah. Tetapi jika dia mendapati yang satu itu (lammah syaitan) maka hendaklah dia meminta berlindung dengan Allah dari syaitan. Kemudian baginda membaca ((الشَّيْطَانُ يَعِدُكُمُ الْفَقْرَ وَيَأْمُرُكُمْ بِالْفَحْشَاءِ})) ((Syaitan itu menjanjikan kamu kefakiran dan menyuruh kamu dengan kemungkaran)).

2. Lammah ini diulas oleh Dr Solah as-Showi sebagai:
هذا وإن لَـمَّةَ الشَّيطان تُسمَّى وَسْوَسَةً، وَلَـمَّةَ الْـمَلَكِ تُسمَّى إِلْـهَامًا

(Sesungguhnya “lammah” syaitan dinamakan was-was, dan “lammah” malaikat dinamakan ilham). Lihat: Dr Solah as-Showi di http://el-wasat.com/assawy/?p=2406

3. Oleh itu zauq atau rasa yang begitu popular di kalangan Orang Melayu haruslah menepati al-Quran dan Sunnah kerana jika bercanggah dari al-Quran dan Sunnah ia bukanlah dari malaikat. Sedangkan mereka merasa ilmu rasa mereka itu betul sedangkan ia bukan sahaja bukan dari malaikat tetapi bertentangan dengan al-Quran dan Sunnah.

4. Syaitan itu turun kepada pendusta dan pendosa [as-Syu’ara’: 222] dengan memberi “lammah” dalam hati mereka secara was-was [an-Nas: 5] yang mereka menyangka ia adalah “rasa” dari Allah tetapi sebenarnya dari syaitan. 

5. Rasa terus kepada Allah adalah hanya wujud pada masa Azazil mendekati Allah dan mencapai maqam tinggi, ketika al-Quran masih di Luh Mahfuz [al-Buruj:22] tetapi belum turun di bumi kerana sesuatu zauq atau rasa itu tidak boleh bercanggah dengan al-Quran yang sudah turun di bumi.

6. Zauq atau rasa yang tidak terikat dengan al-Quran dan Sunnah akan memberi kebebasan mutlak kepada seseorang sehingga melakukan “keburukan dan mendustakan kebenaran”, sebagaimana yang dinyatakan oleh hadis di atas. 

7. Saya tidak menafikan wujudnya zauq dan rasa tetapi ia harus berlandas kepada al-Quran dan Sunnah. Dari satu aspek yang lain, kebolehan jin dan bunian merupa pelbagai itu menyebabkan zauq dan rasa berbeza. Begitu juga qarin jin yang wujud dalam tubuh kita itu menyebabkan rasa yang berbeza.

MEREDAKAN POLITIK KEBENCIAN

1. Politik itu saya takrifkan sebagai ‘satu seni untuk mendapatkan kuasa dan seni untuk mempertahankan kuasa’. Oleh kerana ia adalah satu seni [Kamus Dewan 4: Seni = Keindahan] maka ia seharusnya dilihat sebagai satu keindahan dalam mendapatkan kuasa dan mempertahankan kuasa! Ahli poilitik adalah insan yang seni sebenarnya!

2. Kebencian adalah satu sifat ‘mazmumah’ atau tercela yang tidak patut dimiliki oleh insan yang seni. Ahli politik harus membuang perasaan kebencian dalam mendapatkan kuasa dan mempertahankan kuasa kerana kebencian itu bukanlah sifat seni bagi ahli politik yang bersifat seni. Apabila ahli politik menanamkan atau mengamalkan kebencian dalam hal-ehwal politik mereka maka mereka akan dihukum oleh penyokong dan musuh. Mereka menempah kehancuran dalam kerjaya politik mereka.

3. Bagi membuang perasaan benci dan menyahkan kebencian amalan kebencian dalam kerjaya politik mereka maka mereka harus menggantikan kebencian dengan sifat keadilan. Adil dalam sesama ahli parti, sesama ahli politik dan musuh politik mereka juga kepada penentang mereka [al-Maidah: 8].

4. Kebencian ini boleh timbul dari berbagai faktor seperti iri-hati, dendam kesumat, tamak haloba, khianat, curiga dll. Dengan kata lain sifat-sifat tercela lain selain kebencian itu sendiri. Oleh itu ahli politik yang yang mempunyai dan mengamalkan politik kebencian adalah ahli politik yang penuh dengan sifat-sifat tercela.

5. Ahli politik harus mengerti bahawa dengan mereka mengamalkan politik kebencian mereka terdedah dengan hukuman-hukuman bukan setakat hilang pengaruh dan undi dalam pilihanraya atau pemilihan dalaman sahaja tetapi juga tindakan undang-undang seperti ‘defamation’, ‘criminal defamation’ dan ‘sedition’. Kerjaya politik mereka menjadi taruhan.

6. Berseni dalam berpolitik mereka harus menguasai ilmu taktikal. Berpolitik itu ibarat seperti ‘peperangan’. Menyerang kubu musuh dengan penuh seni peperangan tetapi peperangan politik dan mendapat pengaruh dalam parti dengan penuh seni. Seni itu hendaklah sesuatu yang dibenarkan oleh undang-undang. POLITIK, SENI DAN KUASA adalah sifir-sifir yang harus dihafal oleh ahli-ahli politik.

7. Mereka harus juga menghafal ’33 Strategi Perang’ seperti yang dihuraikan dalam ‘The 33 Strategies of War’ oleh Robert Greene. Mereka juga harus didedahkan dengan ‘The 48 Laws of Power’ oleh penulis yang sama, oleh kerana seni politik itu adalah seni untuk mendapatkan kuasa dan seni untuk mempertahankan kuasa. 


The 33 Strategies of War




The 48 Laws of Power

8. Bagaimanakah Daud memperolehi kuasa melalui peperangan dengan membunuh Jalut secara ‘patronage’ oleh Tholut [al-Baqarah: 247-251]. Daud kemudiannya mewariskan pemerintahannya kepada Sulaiman [an-Namlu: 16]. Ini adalah satu pengesahan kepada formula kekhalifahan yang berbentuk dinasti. Sehinggalah pada masa Sulaiman yang menguasai kerajaan yang sangat berkuasa dan luas. Kerajaan-kerajaan lain pun tunduk kepada kekuasaan Sulaiman. 

9. Adakah Tholut, Daud dan Sulaiman mengamalkan politik kebencian? Tidak! Mereka bersuluhkan wahyu pada zaman mereka. Mereka berperang kerana menentang kepada kekuasaan kekufuran. Kebencian adalah sifat keji yang diwarisi dari Iblis ke atas generasi Bani Adam dan orang-orang yang ikhlas dan beriman [al-Hijr: 39 -40; Saba’:20].

10. Memang tidak dapat dinafikan bahawa serangan-serangan politik adalah perlu dalam peperangan politik bagi mendapatkan kuasa dan mempertahankan kuasa. Peluru-peluru dan bom-bom asap adalah perlu dalam peperangan politik. Namun ia harus kalis ‘after-attack’ yang boleh menyerang kembali seseorang ahli politik yang memuntahkan peluru-peluru serangan tersebut.

11. Oleh itu seorang ahli politik bukan setakat harus menguasai ilmu undang-undang atau paling kurangnya dinasihati tentang undang-undang tetapi juga memiliki sifat mahmudah yang terdapat dalam akhlak-akhlak Islam biasanya dalam gerakan pembersihan jiwa dan hati yang dipanggil tasawwuf! 

KESATUAN MELAYU

BAB: PERIHAL MELAYU DARI SUDUT GENETIK QARIN JINNYA

1. Melayu ini bangsa ‘hybrid’ ujar seorang rakan aku. Aku agak tergaman dan cuba memahami apa maksud ujaran rakan aku ini ketika dia utatarakan pendapat ini. Pertama, apakah maksud hybrid itu? Kedua apa yang spesial tentang Melayu yang dikatakan hybrid itu?

2. Lantas aku cuba mendalami tanpa bertanya kepada rakan aku yang mendedahkan kepada aku tentang maksudnya bahawa bangsa Melayu itu bangsa ‘hybrid’.

3. Mengikut kamus ‘hybrid’ itu bermaksud ‘kacuk’: KAMUS DEWAN 4

4. Seperti sifir genetik yang aku pernah katakan bahawa:

JIN + JIN = JIN

JIN + BUNIAN = BUNIAN

JIN + MANUSIA = BUNIAN

BUNIAN + BUNIAN = BUNIAN

BUNIAN + MANUSIA = MANUSIA

5. Perhatikan HANYA 1/5 sahaja berkemungkinan cara untuk melahirkan manusia. Selebihnya yang dihasilkan adalah BUNIAN dan JIN.  

6. Laluan aku bukanlah seorang saintis. Lantas aku seorang pengkaji ilmu-ilmu kebatinan tentang jin. Sehingga ada spesis basyar (manusia) menyangka aku ini adalah jin! Aku memerhatikan spesis basyar dan bunian yang dilahirkan di Alam Melayu banyak qarin jinnya adalah boleh merupa dan bersifat harimau. Oleh itu secara kebatinannya dia adalah Melayu asli kerana Alam Melayu ini secara majoritinya jin-jin yang menghuninya adalah spesis yang suka dan boleh merupa harimau. 

7. Namun seperti yang aku telah diberitahu bahawa bangsa Melayu itu bangsa ‘hybrid’. Aku dapati bahawa Melayu Kedah adalah dikacuk dengan spesis yang boleh terbang. Dengan kata lain bukannya harimau. Aku sangat-sangat ini berjumpa dengan spesis basyar dari Kedah asli bagi menentusahkannya bahawa qarin jinnya adalahn spesis yang boleh terbang.

8. Aku juga diberi maklumat bahawa jin itu berbangsa-bangsa dan berpuak-puak. Ini ada benarnya juga kerana al-Qur’an menyifatkan ‘Dia dan kabilah-kabilahnya’ (هُوَ وَقَبِيلُهُ)[al-A’raf:27]. Dengan kata lain jin kabilah Melayu. Sefaham aku jin juga perlu untuk berkeluarga, beranak pinak dan mempunyai harta. Oleh itu mereka bukan di alam mereka sahaja. Mereka sebenarnya ada dan wujud di Alam Zahir atau Syahadah ini. Oleh itu adalah tidak benar bahawa jin hanya berada di alam mereka sahaja atau Alam Jin atau Alam Ghaib sahaja.

9.  Sukarnya Melayu untuk bersatu kerana mereka ini dipengaruhi oleh puak-puak dan kabilah-kabilah mereka yang berlainan spesis bagi jin dan qarin-qarin bagi spesis bunian dan manusia. Jika kita tidak membedah secara mata batin maka amatlah sukar untuk menyelesaikan permasalahan yang rumit ini iaitu: Kesatuan Melayu kerana kita hanya melihat kepada mata zahir sahaja! Kita melihat kepada perbatasan politik dan kenegrian sahaja.

10. Bertitik-tolak dari ini kita harus memerhatikan sifat-sifat qarin yang berbagai spesis untuk menyatukan Melayu. Bangsa-bangsa Melayu yang berbeza dari segi spesis mereka dari sudut mikroskop mata batin itu harus disatukan dengan titik-tolak pemerhatian kebatinan ini. Saya tidak menjumpai satu formula pun yang boleh menyatukan mereka yang berbangsa-bangsa dan berpuak-puak ini melainkan tali Allah!   

DARIHAL KEGHAIBAN DALAM BULAN RAMADHAN

<<1889» حَدَّثَنِي يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ قَالَ: حَدَّثَنِي اللَّيْثُ عَنْ عُقَيْلٍ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ قَالَ: أَخْبَرَنِي ابْنُ أَبِي أَنَسٍ مَوْلَى التَّيْمِيِّينَ أَنَّ أَبَاهُ حَدَّثَهُ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِذَا دَخَلَ شَهْرُ رَمَضَانَ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ السَّمَاءِ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ، وَسُلْسِلَتِ 
الشَّيَاطِينُ)).

SAHIH BUKHARI: HADIS NO: 1889

Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda ((Apabila munculnya bulan Ramadhan maka dibuka pintu langit, ditutup pintu-pintu neraka jahannam dan dibelenggu syaitan-syaitan)).
1. Ada tiga petunjuk dalam hadis ini apabila menjelangnya bulan Ramadhan:
(1)dibuka pintu langit;
(2)ditutup pintu-pintu neraka jahannam; dan

(3)dibelenggu syaitan-syaitan.

2. Syarah Dan Pengajaran Hadis:
(1)Dibuka pintu langit
Ini menunjukkan bahawa dalam bulan ini hubungan Alam Atas (Langit) dan Alam Bawah (Bumi) adalah rapat dan intim. 
3. Seperti ditegaskan dalam ayat ini:
Surah Al-Qadr, Verse 4:
تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ

Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);
(Melayu)

via iQuran

4. Ia juga menjadi isyarat bahawa ‘keangkasaan’ adalah lebih efektif dalam bulan ini. Spesis jin yang boleh terbang mengetahui tentang hakikat ini. 

Diperkuatkan lagi dengan ayat ini:
Surah Al-Hijr, Verse 14:
وَلَوْ فَتَحْنَا عَلَيْهِم بَابًا مِّنَ السَّمَاءِ فَظَلُّوا فِيهِ يَعْرُجُونَ

Dan kalau Kami bukakan kepada mereka mana-mana pintu langit, kemudian mereka dapat naik melalui pintu itu (pada siang hari yang membolehkan mereka menyaksikan segala kenyataan yang ada):
(Melayu)

via iQuran

5. Saya berhujah Israk dan Mikraj itu berlaku dalam bulan Ramadhan kerana ciri-ciri bulan Ramadhan itu pintu-pintu langit dibuka.

6. Lailatul al-Qadr itu juga berlaku dalam bulan Ramadhan. Ia adalah malam yang lebih baik dari seribu bulan [al-Qadr:3].

(2)Ditutup pintu-pintu neraka jahannam;

Ciri ini juga agak istimewa dalam bulan Ramadhan kerana pintu-pintu neraka jahannam ditutup. Ini menunjukkan rahmat Allah kepada makhluk-Nya. Kemurkaan-Nya ‘mereda’ salam bulan ini. 

7. Mengapakah Rasulullah bersabda bahawa ‘ditutup pintu-pintu neraka jahannam’ tetapi tidak sebut ‘dibuka pintu-pintu syurga’? Kita lah yang menentu sendiri hala-tuju kita dengan ibadat puasa yang diwajibkan (كتب) dalam bulan Ramadhan ini. Samada kita ingin berbuat jahat atau baik kerana jika beebuat jahat ‘pintu-pintu neraka jahannam ditutup’. Kemurkaan Allah mereda dalam bulan ini.

(3)Dibelenggu syaitan-syaitan

Inilah tajuk yang saya ingin bahaskan seperti yang saya isyaratkan sebelum ini.
Seperti yang dipersoalkan oleh ramai ‘jika syaitan-syaitan dibelenggu’ kenapa masih wujud kejahatan sepanjang bulan Ramadhan?

8. Dengan berlapar dan berdahaga kita sebenarnya menjalani riyadiah an-nafsu atau latihan diri untuk mendekati kepada Allah agar kita mencapai tahap ‘taqwa’ [al-Baqarah: 183]. Sedangkan dengan ketaqwaan inilah sebenarnya kita paling mulia di sisi Allah [al-Hujurat: 13]. Perhatikan ayat ini Allah berfirman “Wahai sekalian manusia! Kami jadikan kamu lelaki dan perempuan dan kami jadika kamu berbangsa-bangsa, berpuak-puak untuk berkenalan. Sesungguhnya yang paling mulia di sisi Allah adalah yang paling bertaqwa!”

9. Apakah maksud ini? Inilah rahsia kejadian kita yang pelbagai. Tiada beza atas kebangsaan dan jantina melainkan dia yang paling bertaqwa.

10. Kita harus berkenal-kenalan. Merentas spesis kita. Allah seru dengan kata “an-nās”. Satu perkataan yang umum. Mencakupi manusia, jin dan bunian.

11. Bagaimana pula syaitan dibelenggu? Saya tidak lagi melihat bahawa syaitan-syaitan yang bersepatu sebelah dirantai. 

12. Kekuatan tentera Allah adalah memuncak dalam bulan Ramadhan kerana musuhnya ‘terantai’. Dibelenggu pergerakannya!!

13. Apa yang perlu kita lihat dalam bulan puasa ini adalah tentang diri kita. Adalah bukan dalam Islam sahaja berlapar dan berdahaga bagi mempertajamkan latihan diri atau riadatul an-nafs. Agama-agama lain juga wujud latihan diri ini. Tujuannya, antaranya, untuk membuka mata batin.

14. Saya memerhatikan diri saya dalam bulan puasa, sebelum berbuka, lebih banyak dalam minda separuh sedar dalam melakukan urusan-urusan dunia. Ini bermakna diri saya telah dikuasai oleh qarin jin saya. Saudara-saudari bagaimana?

PERGERAKAN ALAM DARI SUDUT ILMU FALAK

1. Allah bersumpah dengan ‘kedudukan bintang-bintang'(بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ)[al-Wāqi’ah:75]. Ia adalah satu sumpah yang amat besar [al-Wāqi’ah:76]. Tentu ada maksud dan makna mengapa Pencipta bersumpah dengan makhluk yang diciptanya. Ia mempunyai kaitan dengan sumpah Allah tentang masa [al-‘Asr:1]. Pergerakan bintang-bintang yang bersifat ijbāriyyah seakan-akan mempengaruhi pergerakan makhluk di bumi yang bersifat ikhtiyāriyyah. Hukum mudah jika bintang terdekat panas terik kita akan kepanasan dan ikhtiyāriyyah kita untuk bergerak keluar diminimakan. Lebih luas lagi ia mencorak pergerakan kita di bumi. Lain lah bila datang malam apabila matahari yang menyinari di bahagian bumi yang lain, kita nyaman. Semua ini mempengaruhi pergerakan ikhtiyāriyyah kita. Ini lah asas kepada pergerakan bintang-bintang membolehkan kita meramal dan mengagak pergerakan makhluk pada saat dan waktu.

2. Saya mengkaji pergerakan alam yang berbentuk ijbar dan ikhtiar (طَوْعًا وَ كَرْهًا ). Saya dapati sebahagian dari af’āl kita adalah bersifat ijbariyyah (paksaan)(كَرْهًا) dan ada yang berbentuk ikhtiyāriyyah (pilihan)(طَوْعًا). Di sinilah rahsia pergerakan alam. Jam sebagai menyukat pergerakan alam. Kadang-kadang memberitahu kita apa yang akan berlaku dan apa sebenarnya yang berlaku pada saat dan waktu.

āl-‘Imrān:83

أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ

Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu, mereka mencari lain dari ugama Allah? Padahal kepadaNyalah tunduk taat sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi, sama ada dengan sukarela ataupun terpaksa, dan kepadaNya lah mereka dikembalikan.

3. Bagi penduduk di bumi ada dua kiraan iaitu kiraan (1) qamariyyah (bedasarkan bulan). Ia juga disebut Lunar. (2) syamsiyyah (berdasarkan matahari). Ia juga disebut sebagai Gregorian. Kiraan qamariyyah adalah sesuai untuk mengira pergerakan kerohanian. Kerohanian itu berkait dengan malam. Bulan hanya mempunyai pengaruh apabila menjelang malam. Lagipun kiraan qamariyyan bermula apabila matahari tenggelam dan bulan muncul pada malam. Bahkan al-Quran sendiri menyebut tentang hari Sabtu dan Jumaat serta syahril haram. Hari Sabtu [al-Baqarah:65; an-Nisaa’: 47; 154; al-A’raf:163; an-Nahlu: 124] merupakan hari suci bagi Bani Israel pada zaman Musa a.s. Manakala hari Jumaat [al-Jumua:9] pula adalah hari yang mulia kepada umat Muhammad s.a.w. Begitu juga bulan-bulan tertentu adalah mempunyai nilai kerohanian bagi umat Muhammad seperti bulan Ramadhan yang diwajibkan untuk berpuasa. Lihat: al-Baqarah: 185. Juga bulan-bulan tertentu yang diharamkan berperang. Lihat: al-Baqarah: 217. Manakala kiraan syamsiyyah pula bermula pada pukul 12:00 AM. Namun begitu ia berfungsi apabila apabila matahari muncul pada waktu pagi. Manusia mencari rezeki apabila matahari muncul.

Surah al-Muzzammil; Ayat 6:

إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلًا

Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya.

Surah al-Muzzammil; Ayat 7:

إِنَّ لَكَ فِي النَّهَارِ سَبْحًا طَوِيلًا

(Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya;

4. Kita fokuskan kepada pergerakan syamsiyyah dalam mentafsir pergerakan alam dari sudut ilmu falak. Kiraan ini dengan melihat alat sukat masa yang dipanggil jam. Ia adalah satu disiplin ilmu horologi. Cara mentafsir dan meramal tentang pergerakan pada siang hari iaitu mengikut kiraan syamsiyyah adalah dengan melihat pada tarikh dan hari. Jika THU:29 kebiasaannya topik pergerakan alam adalah berkenaan TUNAI. THU:29. Jika THU:15 atau THU:25 atau THU:5 ia adalah berkisar tentang HUTANG. Jika anda mempunyai hutang maka anda harus bersedia untuk menerima tuntutan-tuntutan hutang pada hari tersebut apabila kod-kod masa itu menjelang. Jika MON:11 ia adalah berkitar tentang MONEY atau wang. Ia adalah hari baik untuk membuat wang.

5. Manakala WED (Wednesday) adalah topik berkisar tentang perkahwinan atau hal-ehwal lelaki dan wanita.

6. Menurut Dr Amran Kasimin di dalam bukunya Amalan Sihir Dalam Masyarakat Melayu: Satu Analisis bahawa santau yang dipuja pada malam bulan yang gelap kerana akan berfungsi. Ini menunjukkan bahawa kiraan qamariyyah itu berkait dengan kerohanian suci dan juga jahat. Surah al-Falaq itu berkait dengan malam. Biasanya kejahatan dilakukan pada malam hari.

7. Tentu anda mempunyai persoalan mengapakan pergerakan alam begitu iaitu boleh dibaca dengan saat dan waktu seperti di atas? Ia bergerak begitu kerana unsur-unsur kerohanian halus yang berkait dengan jin. Setiap insan itu mempunyai qarin jin. Jin bergerak dan berkomunikasi mengunakan kod-kod masa. Ia adalah rahsia ilmu gerak dalam pergerakan alam dari sudut ilmu falak.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PERANAN QARIN DALAM FUNGSI OTAK KIRI

1. Kita telah membincangkan bahawa setiap insan itu samada ia jin atau bunian atau basyar; mereka mempunyai qarin.

2. Sekarang kita lihat peranan qarin yang mengalir dalam darah tuannya kepada tuannya.

3. Konsep “istahwaza” (اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمُ الشَّيْطَانُ) [al-Mujadilah:19] dan “takhabbut” (يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ) [al-Baqarah:275] terjadi bilamana qarin jin seseorang telah “menggagahi” tuannya. Ia juga boleh terjadi bilamana jin luar menyerang seseorang. Hukum jin luar masuk ke dalam tubuh orang lain adalah haram melainkan qarin seseorang itu berada dalam tubuh tuannya kerana di situlah sarangnya.

3. Mengapakah ini boleh terjadi? Masalah ini dijawab sendiri oleh ayat 19 Surah al-Mujadilah dan ayat 275 Surah al-Baqarah. Di dalam Surah al-Mujadilah:19 di sebut oleh angkara kealpaan dalam mengingati Allah. Tujuannya untuk menariknya kepada “Parti Syaitan”. Manakala ayat 275 Surah al-Baqarah menyatakan akibat angkara memakan secara tidak betul iaitu RIBA. Konklusinya, seseorang itu tidak stabil kerana peranan “jin”.

4. Ini juga menjawab kepada tajuk kita peranan qarin dalam fungsi otak kiri.

5. Apabila kita berdepan dengan seseorang yang lagi kuat kerohaniannya maka dia bisa mengajak qarin jin yang menghuni dan bersarang dalam tubuh kita untuk berbicara. Ia boleh terjadi dengan selang-seli iaitu sekejap qarin dan sekejap tuannya. Inilah jawapan bagi pengkaji minda separa sedar.

6. Jin yang menghuni di dalam tubuh atau disebut qarin “keluar” dari sarangnya apabila seseorang di depannya berupaya mengajaknya untuk berbicara atau atas kemahuan qarin itu sendiri. Dengan menekan beberapa bahagian otak kiri tuannya menyebabkan tuannya “terpukau” dan jasad tuannya telah “dirampas” oleh qarinnya. Saya tidak tahu samada situasi ini dikenali dalam psikoanalisis sebagai “unconscious” atau “subconscious” mind. Apapun ini situasi dimana seseorang itu telah “istahwaza” atau “takhabbut” oleh jin.

7. Qarin yang telah memunculkan diri akibat merampas minda sedar tuannya akan berbicara dengan orang di depannya sebagaimana kebiasaan jin berbicara iaitu menggunakan bahasa kod-kod bagi menjelaskan sesuatu kerana diri yang muncul ketika itu bukan tuannya tapi qarinnya jua.

8. Bagi pengamal pengubatan Islam inilah kaedah yang dicari mereka bagi mengubati seseorang yang samada tuannya sakit atau qarinnya atau kedua-duanya iaitu dengan menanya qarin jin yang bersifat ghaib dan mengetahui tentang hal-hal keghaiban setakat dia berkebolehan.

9. Muhammad Isa Daud dalam bukunya Dialog Dengan Jin Muslim telah bersembang dengan panjang lebar dengan jin yang menumpanggi tubuh seseorang tentang hal-ehwal jin. Tiadalah tubuh itu, pada pendapatku, melainkan tubuh jin semata-mata.

10. Bagi mengenali samada yang sedang berbicara itu qarin atau tuannya adalah (1) gaya pertuturan (2) warna mata. Kadang-kadang yang dilihat itu asing dari kebiasaan seperti kanak-kanak bercelak dan bermake-up sedangkan dalam rumah tiada make-up dan kebiasaannya kanak-kanak itu tidak pernah bermake-up maka sahlah itulah qarinnya samada dia menzahirkan diri atau kasyaf orang yang melihatnya.

11. Warna mata memain peranan juga. Orang telah sebati dengan qarinnya berbeza dengan warna matanya ketika dia dalam minda sedar.

12. Satu perkara perlu ditegaskan di sini apabila kita berhadapan dengan seorang lelaki berkemungkinan yang menzahirkan diri itu tuannya atau qarinnya atau malaikat sekali-sekala menjalankan tugasnya.

13. Ilmu ini jika dipraktik bukan sahaja dalam perubatan oleh perawat-perawat tetapi juga merentas disiplin kerjaya.